Breaking News
Home / Berita Kesehatan / 7 Cara untuk Menjaga Anak Bebas Stres saat Ujian
7 Cara untuk Menjaga Anak Bebas Stres saat Ujian

7 Cara untuk Menjaga Anak Bebas Stres saat Ujian

[ad_1]

Gantungkanlah harapan setinggi langit, atau belajarlah sampai ke Negeri China. Mungkin itu beberapa ungkapan yang menggambarkan bahwa mengejar cita-cita tak pernah mengenal batas.

Hubungannya dengan tips kali ini adalah. Mengejar cita-cita, identik dengan sekolah. Apalagi saat ujian datang. 

Sebagai orangtua, pastinya harapan agar anak nantinya dapat nilai bagus dalam rapor. Atau lulus dengan angka baik, guna masuk ke sekolah yang diidamkan.

Namun kadang harapan orangtua tak sebanding dengan kemampuan anak. Atau ada anak yang tidak memerlukan bantuan khusus, baik dalam belajar maupun motivasi ketika di sekolah.

Tentunya, agar harapan sesuai dengan kemampuan si anak. Sementara pola pemeriksaan telah berevolusi, ahli mengklaim, orang tua – ketika berhadapan, secara harfiah, dengan situasi pengujian seperti menekan si anak, bahkan sejak jauh hari sebelum tes.

Nah berikut kami sampaikan sejumlah tips buat para orangtua, dalam hal ini bisa juga untuk kakak, om, tante, pakde, eyang, atau opa, yang ingin memberi bantuan motivasi buat anak, cucu, hingga keponakan mereka ketika ujian sekolah tiba, seperti dilansir dari situs The Times of India.

1. Hanya tetap tenang

Menampilkan kegugupan Anda kepada anak cukup umum dengan orangtua. Tapi itu tidak membantu. Dalam kasus seperti ini, baik anak berubah menjadi pemberontak dan sengaja tidak belajar, atau mendapati dirinya begitu gugup karena tekanan yang meningkat karena tekanan dari orangtua mereka, bahwa ia akan tidak mampu melakukannya. 

Psikolog klinis, saham Salma Prabhu, “Anak-anak sering jengkel, jika orang tua terus menerus memberitahu mereka apa yang harus dilakukan dan bagaimana melakukannya. Hal ini tidak hanya mengganggu mereka, tetapi juga meninggalkan perasaan cemas dan rasa tidak aman tentang ujian mendatang. Mereka mungkin kehilangan kepercayaan diri mereka.” 

Anda bertaruh jadi yang terbaik? Tetap tenang dan biarkan anak Anda yang melakukannya. Jika Anda tidak dapat bersikap tenang, maka sebaiknya cari konseling.

2. Tinggalkan ide-ide old school Anda di belakang

“Ketika saya sedang mempersiapkan untuk tes saya lebih dari satu dekade yang lalu, semua orang khawatir tentang tanda,” kata Azmin Mistry, seorang guru bahasa Inggris di sekolah Mumbai selatan. “Tapi kita sekarang menyadari bahwa tanda ini tidak penting. Jika kita ramah terhadap ujian, ujian akan baik kepada kami.” 

Nikmati prosesnya. Beritahu anak Anda untuk belajar, memperluas pengetahuannya. Jika Anda hanya fokus pada nilai, itu seperti menempatkan tekanan yang tidak semestinya pada mereka. 

“Selain itu, mereka yang melakukannya dengan baik di sekolah belum tentu melakukannya dengan baik dalam hidup, dan sebaliknya juga benar. Jadi, jangan mendasarkan diri anak Anda berdasarkan ujian ini,” kata mantan presiden Psikiater Bombay Society, Dr Kersi Chavda. 

“Orangtua harus memahami, mereka memiliki seluruh kehidupan di depan mereka. Melakukan yang buruk dalam ujian, bukanlah tanda bahwa mereka akan gagal dalam hidupnya nanti ke depan.”

3. Menjadi sistem pendukung

Anda tidak perlu menempatkan kehidupan Anda tertahan untuk ujian anak Anda. Lanjutkan dengan pekerjaan Anda dan kegiatan sosial sepanjang tahun. Mungkin pas sekitar waktu ujian yang mungkin bisa Anda pilih untuk berada di rumah guna membuat hal-hal yang nyaman dan mudah bagi mereka. 

Berada di sekitar mereka untuk menjaga rumah tenang dan damai, menjaga aroma menyenangkan dan berbicara hanya hasil positif. Memastikan bahwa mereka tidur nyenyak, makan cukup dan berolahraga setiap hari, tiga faktor ini membantu mengurangi tingkat stres. Jangan hanya mengomel mereka untuk belajar. 

Belajar adalah tentang menyerap, dan itu hanya dapat terjadi jika anak cukup santai dan beristirahat. Mencoba untuk menghafal dan mempelajari konsep baru sampai akhir dapat mengakibatkan hilangnya memori atau kelelahan selama waktu kinerja aktual. 

“Dan tahu bahwa ujian juga menyertakan sedikit tentang yang namanya keberuntungan,” ungkap Dr Chavda. “Jika anak Anda telah mempelajari dengan tekun dan masih tidak dapat melakukan untuk beberapa alasan, berilah cadangan waktu.”

4. Tahu kemampuan anak

Banyak orang tua merasa cemas ketika anak-anak mereka tampaknya tidak bisa menyulap waktu mereka dengan baik atau anak laki-laki yang justu merasa lelah menjelang akhir ujian. 

“Ini pasti akan terjadi dalam beberapa kasus anak-anak telah berjalan ke kelas yang berbeda dan telah memecahkan sekian jumlah soal dan telah berlatih banyak, “kata Prabhu. 

Orang tua tidak perlu panik dan segera mulai berbicara dari skenario kasus terburuk dan bagaimana hal ini akan menyebabkan nilai yang rendah. 

“Ketahuilah bahwa anak Anda memiliki batas dan hanya mampu melakukan yang terbaik dari kemampuannya. Terima keterbatasan mereka. Sebagai aturan yang harus diingat, tidak bisa membandingkan, bahkan jika saudara mereka adalah peringkat satu di kelas.” 

Selain itu, Prabhu menyarankan, “Hindari berbicara dengan terlalu banyak orang di grup WhatsApp Anda tentang apa menu buat melayani anak-anak Anda, di mana untuk mencari menit terakhir bantuan, bertanya berapa lama anak-anak harus tidur. Percayalah anak-anak dan amati apa yang terbaik bagi mereka, karena sebagai setiap anak berbeda.”

Ranjana Guha, seorang pensiunan profesor perguruan tinggi, menjelaskan, “Kita harus menanamkan ide belajar-sendiri, bukan bergantung pada teori.” Kadang-kadang, kelas latihan akan menambah tekanan dan membuat janji-janji omong kosong. Hal ini menyebabkan membangun harapan yang tidak masuk akal dalam pikiran orang tua’.

5. Tidak ada toko berbicara

Fokus pada di sini dan sekarang. Ini bukan waktu untuk membahas apa jalur karir yang akan mereka ambil, atau, lebih buruk lagi, berbicara tentang profesi Anda yang ingin mereka untuk ambil nantinya. 

“Dalam situasi seperti itu, berbicara tentang hal tersebut bakal mengarah pada harga diri yang rendah dan membiarkan perasaan mereka terhatap orangtua mereka menuurun,” kata Prabhu. “Jadi jangan menekan anak-anak Anda. Jika mereka tidak melakukannya dengan baik, mereka harus memilih berdagang wiraswasta dan Seni, bukan Sains yang tidak membantu pada saat ini.” 

Pastikan, percakapan selama ini menyenangkan dan berbeda, daripada hasil ujian dan konsekuensinya.

6. Menghindari tekanan luar

Demi anak Anda, dan Anda, hindari teman-teman, tetangga dan kerabat yang memberi nasihat yang tidak diminta dan terus bertanya pada anak Anda apa yang mereka inginkan ada dalam kehidupan. Ini akan membuat harapan dalam pikiran Anda dan anak Anda hanya akan terhambat oleh hal itu. Ini bukan waktu untuk membiarkan orang lain juga datang dan membuat awan kecemasan dan ketegangan. 

“Memainkan musik Mozart dan santoor akan merangsang saraf kanan otak yang mengarah ke konsentrasi yang baik dan memori,” saran Prabhu. “Ini tidak hanya akan menenangkan Anda sebagai orangtua tetapi juga membantu anak-anak tampil baik.” Dr Chavda menambahkan, jika itu orang-orang di sekolah yang justru menempatkan mereka dalam tekanan.

7. Jangan membandingkan

Sebagai orang tua tingkat kepercayaan pada anak-anak Anda adalah apa yang meningkatkan harga diri mereka dan rasa percaya diri. Jangan membandingkan mereka atau memberikan contoh kerabat dan teman-teman yang telah mencetak prestasi dengan baik dan telah mendapat gaji yang besar, atau memberi alternatif kalau mencetak nilai rendah, maka harus puas bekerja di lembaga/perusahaan biasa-biasa saja nantinya. 

“Orang tua merasa dengan membandingkan anak dengan orang lain, mereka menciptakan semangat kompetitif. Namun, tidak ada yang suka untuk dibandingkan,” kata Prabhu. “Alih-alih merasa kompetitif, banyak anak-anak hanya berpikir menyerah, orangtua saya tidak pernah puas dan tidak ada yang bisa membuat mereka bahagia, jadi mengapa repot-repot.” 

Tetap berusaha meyakinkan mereka bahwa Anda mempercayai mereka dan Anda mencintai mereka tidak peduli apa yang mereka hasilkan atau berapa nilai mereka pasca ujian nanti.

(Sumber:http://www.catatanuang.com)

[ad_2]

About admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*